Bawaslu Ajak Partisipasi Pengawasan Masyarakat Kampus UNG Jadi Contoh Kualitas Pemilihan di Gorontalo Lebih Baik

Berita785 Dilihat

KINIGORONTALO.COM – Ketua Bawaslu Provinsi Gorontalo, Rektor Universitas Negeri Gorontalo dan Ketua KPU Provinsi Gorontalo menandatangani Nota Kesepahaman terkait pelaksanaan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) Proyek di Desa “Pendidikan Politik dan Pengawasan Partisipatif Pemilu Tahun 2024” bertempat di Ruang Sidang Senat UNG. Selasa, (9/1/2023).

 

Ketua Bawaslu Provinsi Gorontalo Idris Usuli, S.Pd., S.H., M.Ap. mengatakan bahwa Bawaslu membutuhkan partisipasi masyarakat.

 

“Ketika partisipasi pengawasan ini bisa dilakukan bersama-sama, kami yakin bahwa kualitas pemilihan yang ada di Gorontalo akan lebih baik lagi”, ujarnya.

 

Ia melanjutkan, kontrol dari kampus akan berdampak sangat baik bagi Bawaslu.

 

“Mudah-mudahan perjanjian hari ini, akan membuat Bawaslu dan KPU lebih kuat lagi dalam menjalankan amanah ke depan”, harapnya.

 

Rektor UNG Prof. Dr. Ir. Eduart Wolok, S.T., M.T. mengatakan bahwa program MBKM Pendidikan Politik dan Pengawasan Partisipatif Pemilu Tahun 2024 merupakan yang pertama di Indonesia.

 

“Ini pertama kalinya artinya Gorontalo akan memberikan contoh terkait dengan pengawasan partisipasi Pemilu di Indonesia”, saat memberikan sambutan.

 

Ketua KPU Provinsi Gorontalo Fadliyanto Koem, S.Ag, M.Pd. menyampaikan apresiasi kepada UNG atas inisiasi program tersebut.

 

“Terima kasih Pak Rektor, saya kira ini adalah kontribusi yang luar biasa karena menjadi PR kami di tahun 2024, bahwa kita harus menggenjot penguatan atau peningkatan kualitas partisipasi setelah kita berhasil meraih kuantitas partisipasi secara nasional di 2019 kemarin”, ungkapnya.